Skip to main content

Suka Makan-Makan? Suka Jalan-Jalan? Pilih Ngeblog atau Ngevlog?

Sejak aktif berkecimpung di dunia blogging kembali beberapa bulan ini, setelah sempat off beberapa tahun, saya menemukan beberapa hal yang menarik. Termasuk diantaranya adalah semakin maraknya blogger yang aware dengan konten foto dan juga video untuk blognya.

Kalo jaman awal ngeblog di tahun 2005 dulu, mungkin foto itu sekedarnya saja, atau cukup comot saja dari google, ternyata jaman sekarang blogger makin kreatif, dengan mengabadikan foto yang diambil sendiri untuk diupload di blog maupun sosial medianya.

Ya, meski sekarang juga masih banyak kok, yang memakai foto dari sumber tertentu sebagai pelengkap artikel di blognya. Gak masalah, yang penting jangan lupa memberikan nama sumbernya, pakai etika online yang baik dan benar. Gimanapun foto maupun video itu juga merupakan hasil karya.

Dengan terus melanjutkan aktivitas ngeblog yang makin lama makin menyenangkan, saya juga menantang diri sendiri untuk melebarkan sayap ke media yang lebih visual. Yes, yaitu VLog, atau Video Blog. 

Gak sendirian, saya ajak kedua anak saya, yaitu Ical & Sasha untuk ikut serta. Vlog sederhana saja, tentang jalan-jalan dan makan-makan. Nama channel youtubenya juga sama seperti yang tertera di blog ini, SADDHA STORY.

www.youtube.com/SaddhaStory
Kenapa memilih tema food & travelling? Bukannya udah banyak? Iya sih udah banyak, tapi belum banyak loh yang menggarapnya dengan serius dan profesional. Tsahhhhh! :D

Alasan paling gampang, karena kami sekeluarga suka makan-makan, apaaaa ajaa. Pemakan segala! Tentunya selama itu halal yes! Nah, alasan berikutnya, kami juga suka jalan-jalan. Gak harus loh ke luar negeri atau ke tempat fancy nan mahal, ke taman bunga yang biaya masuknya murah meriah pun, plus gak jauh dari rumah pun, bisa banget jadi materi sebuah Vlog.

Vlog bersama anak-anak yang sedang saya kerjakan ini, memang topik utamanya adalah Food & Travelling, tapi kami juga menyisipkan beberapa hal tentang musik, dunia yang juga anak-anak sudah tekuni sejak usia 4 tahun.

Ya yaa yaa, yang seru adalah ketika mengajak anak-anak, untuk melebur ke dalam materi.  Entah kenapa, baik Ical maupun Sasha, selalu ceria tiap ngeVlog. Semacam gak ada capeknya. Padahal pernah kami liputan di sebuah taman bunga yang areanya cukup luas, pernah juga di tempat yang super rameee tapi mereka tetep aja pede maksimal, hahaha. Bahkan pernah juga di tempat yang cukup panas, mereka tetep aja saling bercanda satu sama lain.

Ngeblog dan ngevlog, masing-masing tentu punya tantangannya. Ngeblog, kita cukup memberikan informasi ataupun bercerita dengan bahasa kalimat. Tantangannya adalah bisa membuat orang bisa merasakan emosi dari apa yang kita sampaikan. Kalo kita berhasil membuat orang membayangkan seperti apa yang kita tulis, bisa merasakan apa yang kita rasakan saat menulis, bahkan bisa terlibat penuh secara emosional dengan tulisan kita, artinya kita sukses jadi salah seorang penulis yang berkecimpung di dunia blogging.

Misalnya saja, saat kita menceritakan gimana lezatnya Es Doger yang kita nikmati, atau gimana paniknya saat kecopetan di tempat wisata, apakah cerita kita bisa dinikmati oleh pembaca? Tentu ini butuh latihan berbulan-bulan, bahkan bisa jadi bertahun-tahun supaya ekspresi kita juga terpancar pada ekspresi pembaca.

Ngevlog, apa tantangannya? Widiww, gak jauh beda. Meski kelihatannya gampang ya, cuma ambil video doang, terus edit bentar, terusss terus upload di youtube, terus selesai gitu? Hahaha, sayangnya tidak. Secara vlog lebih kepada media audio visual, maka mulai dari sisi ide cerita, lokasi, yang membawakan acara, hingga ke teknik mengambil video yang gak bikin pusing penontonnya, sampai bagaimana membuat video ini jelas, memiliki struktur cahaya yang pas, dan tentunya proses editing yang smooth dan enak dilihat.

Buat saya, ngeblog dan ngevlog ini, keduanya adalah investasi, boleh saja sekarang baru minim trafficnya, tapi saya yakin dengan konsistensi, terus menimba ilmu, bakal subur juga kok. Ibaratnya, sayang aja, kalo makan ke warung/ resto tertentu, udah bayar katakanlah 50-100ribu, teruss gak diabadikan di blog/ vlog? Duh sayang, padahal dengan kita review, kita punya materi, dan bisa mendatangkan job blogger juga dari situ. Asal KONSISTEN!

Sama seperti vlog, sayang bener udahlah keluar uang untuk ke tempat wisata, entah itu mahal atau murah, bahkan beberapa lokasi wisata gratis, tapi kan tetep keluar duit buat minum atau makan, atau misal bawa bekal sendiri nih, tetep kan ada tenaga yang kita keluarkan disitu? So, daripada segala cerita lucu, cerita aneh, cerita absurd, cerita enak/ gak enak dari sebuah perjalanan, mending kita tulis di blog sekaligus bikinin vlog yang singkat dan menarik.

Intinya mah, saya dan keluarga, yang hobby makan-makan dan jalan-jalan ini, gak mau rugi lah. Kudu balik modal! Hahahha.

So, teman-teman gimana, selain ngeblog, udah pernah coba juga untuk ngevlogkah? Ohiya, boleh sekalian request buat Subscribe channel youtube kami yaaa, klik ajaa disini >>> www.youtube.com/SaddhaStory


Comments

  1. Terima kasih sharingnya, bermanfaat sekali

    ReplyDelete
  2. Wah putranya lucu ya mbak. Berarti mbak ini blogger sekaligus vlogger ya

    ReplyDelete
  3. lebih suka ngeblog. hehee.. kapan2 bisalah ngvlog juga.. hehee

    ReplyDelete
  4. Seru banget mba, suka nyimak aktivitas mba dan anak-anak di IG. Asyiiik bangeet

    ReplyDelete
  5. Halo, assalamu'alaikum, salam kenal Mbaak 😊 wiiii blogger merangkap vlogger semangaat mbaak hap haap semoga melalui blog dan vlognya semakin banyak manfaat yang bisa ditebarkan ya Mbaaak 😆

    ReplyDelete
  6. Pengorbanan demi konten travel yg amazing, harus rela boncos dulu 😂 Sukses yaa Mbak!!!

    ReplyDelete
  7. saya belum pede buat ngevlog, agak kaku kalo tampil di depan kamera soalnya. Dan alasan utamanya sih karena belum bisa ngedit video dengan baik hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini anakku malah yang jago ngedit mb, emaknya mah perintah perintah aja, wkwkwk

      Delete
  8. Lagi belajar buat Ngevlog mbak, Ngvlog butuh nyali dan kepedean tingkat tinggi, sementara masih ngeksis ngeblog dulu, ngevlog jadi rencana semoga terwujud di tahun depan hehehe

    ReplyDelete
  9. sementara blog dulu deh, thank u infonya mbak

    ReplyDelete
  10. Aku males ngedit kak buat video tuh. Kadang bahan mentahnya banyak banget cuma giliran ngedit aduh aduh capek

    ReplyDelete
  11. Aku masih pilih ngeblog mba. Belum pede harus ngevlog. Apalagi kalau harus nampilin wajah. Gak kamera face blas, qeqeqe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yang model pake gambar dan suaraaa aja mb, tanpa perlu ada wajah kita

      Delete
  12. Aku dua-duanya, ngeblog iya, ngevlog iya.. tapi kalo ngevlog tujuannya buat kenangan ke anak2 besok, pernah kemana aja, ngapain aja.

    ReplyDelete
  13. Wah kecil kecil udah femes nih hihihi. Aku lebih suka ngeblog, soalnya kalau ngevlog bagian edit editnya suka gabetah wkwkke...tapi itu tantangan juga sih ya. Kudu belajar tekun biar bisa jadi yutuber kece

    ReplyDelete
  14. aku dua-duanya TAPI karena perfeksionis jadinya kocak kalo ngedit video bawaannya spaneng mulu

    ReplyDelete
  15. Woalah saddhastory itu punya anaknya njenengan toh. Bagus lo mbak isinya.

    ReplyDelete
  16. Ngeblognya sudah sedari 2005, masa dimana saya tahu blog sebagai sesuatu yang kayak di awang-awang bagi saya. Kalau ditanya ngevlog atau ngeblog, sampai saat ini saya belum PeDe untuk ngevlog, tapi.sebenarnya pengen banget aktif ngevlog.

    ReplyDelete
  17. Aku pengen ngevlog tapi blm bisa ngedit videonya mbak. Qiqiqi

    ReplyDelete
  18. Aku pernah coba ngevlog, eh malu mb ngomong di depan kamera. Susah ya ternyata :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa awalnya biasanya gitu mb, apalagi harus ngomong di depan orang banyak di tempat umum😅

      Delete
  19. (((dr tahun 2005))) berarti sudah lama sekali tuh ya mbak... blog-ku mengusung niche travel & culinary,dan emang bener banyak yg serypa mb... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sayang kelamaaan off aktif ngeblognya, xixixxii. Ini baru berjuang bangkitttt

      Delete
  20. Ajarin ngevlog dong mbak . Blm pede pajang muka di kamera je . Hehe

    ReplyDelete
  21. Kompaknya sekeluarga ngevlog, duh nanti kudu intipin utubnya nih

    ReplyDelete
  22. Sebenernya pengen banget bikin video tapi bukan vlog sih. Lebih ke berbagi tips aja. Kalo jalan2, lebih suka ngeblog ajah hihi

    ReplyDelete
  23. Serius mbak anaknya yang edit? Kok enak udah bisa diberdayakan hehe. Anak zaman sekarang memang suka ngevlog. Anak-anakku juga. Karena mereka belum bisa baca juga kan prefer lihat video. Aku subscribe nanti subs balik y:)

    ReplyDelete
  24. Semangat terus yaaaa berbaginyaa, baik melalui blog maupun vlog. Tossss temannya, krn aku suka jalan2 dan makan.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mic BM 800, Cocok Buat NgeVlog!

Tanpa terasa, project ngeVlog bareng anak-anak mulai masuk bulan ke-3. Sebenarnya sudah kami mulai sekitar 2 tahun lalu, tapi belum terlalu rutin upload kontennya. Barulah 2 bulan belakangan ini, minimal 1 minggu sekali ada materi video baru yang bisa ditonton.

Dengan mengusung nama SADDHA STORY, channel youtube ini berisi tentang 3 materi utama sebagai berikut:
1. Wisata Kuliner atau Makan-Makan
2. Piknik atau Jalan-Jalan
3. Lagu Anak/ Lagu Nasional/ Lagu Daerah
Fokus channel Saddha Story yang digawangi langsung oleh Ical & Sasha ini memang lahir sebagai bentuk keprihatinan, banyaknya channel youtube yang dibawakan anak-anak, tapi isinya kurang ramah anak. Misal hanya sekedar lucu-lucuan saja, tanpa ada unsur edukatifnya.

“Mengupayakan Bahagia” ala Manda Panda

Romantisnya sebuah hubungan suami istri itu seperti apa?
Apakah harus berupa mesra sepanjang waktu? Apakah dengan kirim bunga? Ataukah dengan mengingat hari ulang tahun pasangan dan pernikahan lalu melakukan segala sesuatu bersama di momen spesial tersebut?
Manda dan Panda, begitulah sebutan pasangan ini di dunia maya. Awalnya saya hanya kenal dengan Manda yang kebetulan kami bergerak di komunitas yang sama. Berteman di sosial media, membuat saya “diam-diam” mengenal Panda dalam tiap postingan Manda di sosial medianya. Dari sinilah, saya akhirnya juga tahu bahwa keduanya sering upload kegiatan travellingnya, baik di dalam maupun luar negeri. 
Manda dan Panda, mengukuhkan diri mereka sebagai Indonesian Couple Traveller, setelah sebelumnya jauh di masa mereka masih dalam status “pacar”, suka menikmati kuliner bersama.
Bicara tentang pasangan sehidup semati, bicara tentang dalamnya cinta seorang istri pada suami ataupun sebaliknya, Manda dan Panda adalah salah satu sosok pasangan yang saya k…

Wonderful, Itulah Indonesiaku

Buka album foto-foto lama, ternyata e ternyata, isinya banyak juga yang serba jalan-jalan atau piknik ya? Indeed, kami memang keluarga traveller sejati ini, ya maksudnya siapa tahu ada yang mau endorse buat ke Raja Ampat atau Belitong gitu? Hahaha ngarepnya begitu.

Eh tapi diAMINin aja, ya kan? Semua hal itu tidak ada yang kebetulan, pasti ada niat atau terbersit di pikiran terlebih dahulu. Termasuk soal jalan-jalan ini. Wisata buat kami sekeluarga, rata-rata memang pakai niat dan rencana dan ternyata setelah dijalani selama beberapa tahun ini, kami lebih tertarik untuk mengunjungi lokasi-lokasi wisata negeri sendiri. Yang kalau kita bedah pun, gak bakalan habis-habis dari Sabang sampai Merauke.

Beginilah cara kami, menikmati pesona Indonesia. Dari mulai laut hingga pegunungan, semua kami suka. Makin alami tempatnya, makin eksotis tempatnya, makin menantang medannya, maka saya, suami dan anak-anak makin tertarik menjelajahinya.

Ini foto jaman belum ada Sasha, Ical masih berusia dibawa…