Wisata Kuliner Soto Bangkong, Soto Legendaris Kota Semarang

by - January 29, 2020

Punya kesempatan mengunjungi Semarang lagi setelah sekian lama, tentu saja saya gak pengen melewatkan begitu aja untuk berwisata kuliner di kota yang terkenal dengan tahu petis dan lunpianya itu. Tapi tahukah, kalau ternyata Semarang ini juga terkenal dengan wisata kuliner sotonya?

Tinggal di kota Semarang selama kurang lebih 5 tahun, Almarhum Bapak saya sering mengajak kami sekeluarga berwisata kuliner, yang paling sering yaaa soto! Jadilah ketika sampai Semarang, berbekal google maps serta melewati jalanan yang membangkitkan memori masa kecil.

Pencarian Soto Ijo Dokter Cipto

Awalnya, saya mengajak suami untuk mencari lokasi Soto Ijo yang ada di jalan Dokter Cipto Semarang. Berusaha patuh dengan google maps, tapi ternyata gak ketemu, meski sempat muter sampai 2x putaran.

Duh, padahal Soto Ijo ini termasuk yang legendaris, dan semacam saya masih ingat benar gimana tastenya yang super enak dan nagih!

Oke lah, karena kami sekeluarga udah kelaperan, jam pun sudah makin beranjak sore, saya memutuskan ganti tempat makan. Pilihan tetap ke soto.


Soto Bangkong, Yang Gak Kalah Enak!

Jari menelusuri gmaps, mengarah ke Soto Bangkong. Ternyata tidak jauh dari arah yang ditunjukkan Gmaps ke Soto Ijo. Kisaran jam 3 sore, hari Minggu, kota Semarang terbilang cukup padat, meski jaraknya dekat, kami butuh waktu sekitar 10-15 menitan untuk sampai ke Soto Bangkong.

Saya sendiri sebenarnya lebih familiar dengan Soto Ijo, selain rasa, tentunya dominasi warna hijau yang ada di dinding ataupun ornamennya. Setelah saya cek info lagi, Soto Ijo ini memang sudah pindah entah kemana, ada beberapa spekulasi namanya berganti, dll. Hyaaa, sayang banget kan kalo Soto Ijo ini tutup? Padahal penggemarnya banyak banget loh.

Sementara untuk Soto Bangkong sendiri, saya agak samar-samar dengan tempat ini, mungkin karena Bapak saya dulu lebih sering mengajak ke Soto Ijo dibanding Soto Bangkong, jadi di ingatan saya lebih terekam Soto Ijo.

Nyatanya, Soto Bangkong, juga punya pangsa pasar sendiri. Rasanya terbilang enak, masih otentik dalam artian rasa soto yang khas, dengan aneka pilihan menu pendamping yang gak kalah menggodanya.

Punya menu utama berupa Soto Ayam dan Ayam Goreng, trademark nama Soto Bangkong sendiri berasal dari lokasi dimana soto ini dulu didirikan, yaitu di perempatan Bangkong. Sementara Bangkong artinya adalah katak besar. Konon, di sekitaran awal berdirinya soto ini, banyak sekali katak, jadilah nama Bangkong disematkan.

Sate Kerang, Juara!

Sate Kerang Yang Mantap Banget!

Saat tinggal di Semarang, salah satu menu khas yang jarang saya temukan di kota lain, adalah Sate Kerang. Soto Bangkong pun menyediakan sate kerang ini, selain ada sate telur dan sate ayam. Bahkan kami sekeluarga bisa habis sampai 22 tusuk sate, dimana separuh lebih itu berupa sate kerang. Hahaha maafkan pemirsa, pada kelaperan semuaaa ini!


Jangan Lupa Diaduk & Tambahkan Kecap Spesial

Tambahkan Kecap, Biar Rasa Soto Makin Nendang!

Saat makan soto seperti soto bangkong begini, pastikan aduk dulu sampai bagian bawah, supaya bumbu tercampur rata. Kalau kita hanya makan bagian permukaannya, ya hambar, wong rahasia enaknya itu di dasar mangkok. Khusus Soto Bangkong ini, mereka membuat kecapnya sendiri, dan ini yang bikin soto makin terasa sedap.

Harus Bayar Cash

Saat tiba waktunya bayar pesanan yang kami sekeluarga makan, ternyata hanya bisa bayar pake cash, Duh, padahal ini restoran besar, di pingir jalan besar pula, masih juga pakai cash. Untungnya saya dan suami ready uang cash.

Nah, kalau pengen tau sensasi makannya seperti apa, dan seperti apa suasana Soto Bangkong Semarang ini, boleh juga tonton video yang sudah saya upload di channel youtube Saddha Story juga yuk!



You May Also Like

9 Comments

  1. ini sotonya onty banget.. aku jg suka mlipir sarapan ke soto Bangkong..

    ReplyDelete
  2. Jadi pengeeen. Soto Bangkong khas Semarang ini ada dijual di Jakarta. Deket Senopati kalo g salah. Tp aku sendiri blm prnh coba. Padahal di awal sempet penasaran Krn namanya unik aja :D. Cuma pgn juga sih, nyobain lgs di kota asalnya.. kalo mudik ke solo LG, aku pasti lewatin Semarang. Kyknya hrs mampir supaya bisa icipin kulinernya

    ReplyDelete
  3. belum pernah merasakan, jd mau deh

    ReplyDelete
  4. Aku coba soto Bangkong pas jaman kecil banget, emang legendaris sotonya. Hehe, sekarang lupa rasanya gimana ..hihi..kapan2 nyoba lagi ah

    ReplyDelete
  5. Baru tahu ada menu yang namanya soto bangkong. Jadi pengen icip rasanya deh. Btw sekarang zamannya bayar pke dompert digital jadi wajar heran ya Mbak kalau ada restoran besar yg cuma nerima uang cash

    ReplyDelete
  6. Ampun deh mbaaak.. Sate kerangnya menggoda sekali, lemak lemak di sotonya juga me'liur'kan, haha..

    ReplyDelete