Thursday, August 22, 2019

Liburan Ke Bromo, Menginap Dimana?

"Bun, ke Bromo yuk", ujar suami sekitar 2-3 hari pasca lebaran tahun 2019 ini.

Ya hayuklahhh, masa saya nolak :D

Ayahnya Ical dan Sasha ini memang suka surprise begini. Seringnya kalau mau liburan, suka dadakan. Di satu sisi, seneng pastinya. Di sisi lain, artinya harus gedubrukan nyiapin segala persiapannya. Langsunglah hari itu, suami booking hotel dan saya sibuk dengan persiapan packing, mau baju apa saja. WA ke Mbak Ria, seorang sahabat yang pernah pergi ke Bromo, "Mbak, itu sedingin apa di Bromo", tanya saya. "Pokoknya dingin banget mba, aku ama anakku double jaket aja masih dingin banget".

Ok fix, berarti harus cari jaket, yang tebal. Beberapa sudah ada, beberapa sewa di tempat yang biasa untuk sewa alat-alat camping, dan yang punya Sasha mau gak mau harus beli, karena di persewaan hanya ada ukuran remaja hingga dewasa.

Tibalah saatnya berangkat ke Bromo, kali ini kami mampir dulu ke Magetan, di rumahnya Mas Priyo, teman suami ketika masih kuliah S2 di HI UGM. Lanjut ke Bromo jam 3 sore dan bisa ditebak, sampai Bromo pasti sudah malam.

Hotel Cemara Indah, Bromo

Sesampai di area Bromo, kami segera ke hotel dimana kami sekeluarga menginap, apalagi waktu itu Sasha sejak dari meninggalkan kota Magetan, kurang enak badan, beberapa kali muntah di dalam perjalanan. Karena sudah terlalu malam dan saya juga fokus dengan kondisi kesehatan Sasha, maka saya kurang terlalu fokus untuk mengambil foto suasana kamar. Ini adalah foto yang saya ambil di website resmi Hotel Cemara Indah.

pic: cemaraindahhotel.com

Seperti gambar inilah kamar kami, sengaja pilih yang tipe standard, karena memang di Hotel Cemara Indah ini hanya untuk transit saja, sebelum dini harinya kami menuju puncak Bromo. Ya paling tidak begitulah rencananya.

Meskipun akhirnya rencana tidak berjalan semulus perkiraan awal, karena Sasha masih muntah beberapa kali, maka yang naik jeep dan ikut tour Bromo hanya Ical & Ayahnya, Bunda & Sasha stay di Hotel Cemara Indah.

pic: bromoguide.com

Pagi hari saat sarapan, saya mengajak Sasha keluar kamar supaya bisa menghirup sejuknya udara pegunungan, sambil mencicip menu sarapan. Gak ada yang spesial sebenarnya dari menunya, dan saking saya juga masih concern dengan kondisi Sasha, jadilah saya kelupaan buat motret suasana di tempat makannya, tapi kurang lebih seperti inilah restoran di Hotel Cemara Indah - Bromo.

pic: ostrovok.ru
Barulah setelah sarapan selesai, saat saya & Sasha menikmati suasana sekitar hotel yang ternyata bisa langsung memandang ke arah Bromo, disinilah baru saya ambil foto. See, bisa terlihat kan, kalo di Hotel Cemara Indah ini memang benar-benar dekat ke Bromonya, bahkan view Bromo tampak cukup jelas penampakannya dari arah hotel.

Sasha sedih, gak bisa ikut tour ke puncak Bromo karena masih sakit :(
Sedih banget sebenernya, karena liburan ke Bromo ini, bisa dibilang gagal gak sesuai rencana semula. Padahal awalnya Sasha udah hepi banget pengen bisa jalan-jalan dan naik gunung pertama kali. Bunda juga bener-bener fokusnya ke Sasha supaya lekas pulih, jadi tidak banyak foto-foto yang diambil saat menginap di Hotel Cemara Indah ini.

Selebihnya, Ical yang juga mengaku sempat sedih karena gak bisa bareng adiknya menikmati keindahan Bromo, so far menjadi cukup terobati terutama setelah melihat sunrise di Bromo. Meski menurut cerita Ical, karena banyak kabut, jadi sunrisenya tidak terlalu kelihatan.



Di akhir perjalanan, Ical bilang ke saya, "Bun, kapan-kapan kita kesini lagi ya, moga kita semua sehat, jadi bisa pergi & nikmatin bareng seperti liburan biasanya". Amin, Insya Allah ya Kakkkk!

Tips Liburan Nyaman Ke Bromo

Berdasar pengalaman pribadi ke Bromo yang ternyata justru saya & Sasha gak bisa ikut serta dalam jeep tour bareng Ayah & kakaknya, maka sebenarnya ada beberapa hal yang perlu kita antisipasi:

1. Persiapan Lebih Matang
Mungkin karena kepergian kami juga terlalu mendadak, maka mempersiapkan segala sesuatu juga termasuk buru-buru. Belum lepas lelah dari kegiatan selama lebaran, terus lanjut ke Bromo. Ini juga bisa jadi faktor kenapa secara fisik Sasha akhirnya tumbang di perjalanan. Meski sudah membawa jaket tebal dan juga mempersiapkan topi lengkap dengan sarung tangan, obat-obatan yang dibutuhkan, ternyata yang namanya sakit juga tidak bisa dihindari. Mungkin lain waktu, kami akan lebih prepare lagi terutama kalau perjalanan jauh seperti ini. Paling tidak jeda beberapa hari/ minggu sebelum perjalanan berikutnya, utamanya ketika membawa anak-anak.

2. Perjalanan Darat Butuh Lebih Banyak Amunisi
Ya, kami ke Bromo dengan perjalanan darat, dan mampir terlebih dulu ke Magetan. Selain amunisi berupa makanan yang lengkap, memang sempat terjadi delay jam makan siang. Hanya makan cemilan dan baru sekitar jam 2 siang makan di Magetan. Bisa jadi perut Sasha kaget, karena perjalanan darat yang cukup lama, pakai AC pula kan di mobil sehingga ia jadi masuk angin dan muntah-muntah di perjalanan lanjutan dari Magetan ke Bromo yang juga cukup jauh jaraknya. Antisipasi berikutnya berarti, untuk perjalanan darat yang jauh seperti ini, sepertinya kami lebih baik menginap di kota perantaranya dulu. Misal, ketika sampai Magetan, mending menginap dulu, baru lanjut ke Bromo, supaya badan bisa istirahat dan menikmati Bromo dengan leluasa tanpa perlu ada anggota keluarga yang sakit.

Perjalanan ke Bromo dengan menginap di Hotel Cemara Indah ini benar-benar satu pengalaman baru buat kami sekeluarga, meskipun terbilang belum terlalu berhasil, tapi banyak memberikan pelajaran, karena ini kali pertama Sasha sakit selama liburan, biasanya fine-fine saja. Artinya next liburan, harus lebih prepare dan memperhitungkan segala sesuatunya dengan lebih apik lagi.

3. Pilih Tempat Penginapan Yang Dekat Dengan Bromo
Hotel Cemara Indah adalah salah satu hotel terdekat dengan Bromo, dengan harga kurang lebih 500ribuan semalam untuk kamar standard, terbilang cukup terjangkau lah ya untuk menginap semalam. Dan karena dekat dengan Bromo inilah, kita bisa menikmati pemandangan cukup dari hotel. Memilih penginapan yang dekat dengan Bromo, juga sebenarnya membuat kita tidak harus menempuh waktu terlalu lama untuk menuju ke pusat wisatanya.

4. Hindari Pesan Jeep Tour On The Spot

Sebaiknya kita sudah pesan jeep tour sesaat setelah mendapatkan kamar hotel. Karena kalau pesan on the spot, jaraknya bisa beberapa ratus ribu rupiah sendiri, lumayannnn duitnya bisa buat beli amunisi makanan kan? :D

5. Bawa Jaket Tebal & Waterproof
Selain makanan dan obat-obatan, pastikan juga bawa jaket tebal, bener-bener tebal. Gak bisa itu model sweater atau jaket sekedarnya. Lha wong, udah jaket double dan pakai selimut saja, ini masih kedinginannnnn! Kalau kita ikut jeep tournya, usahakan juga bawa yang waterproof, mmm intinya itu jaket anti air, supaya tetap hangat dan tidak basah misal saat mendadak gerimis. Saat di hotel juga ada yang menawarkan persewaan jaket ini, tapi sebaiknya bawa dari rumah karena pastinya bisa lebih hemat.

Jadi gimana, kapan mau ke Bromo (lagi) nih?

Oh iya, cerita tentang liburan ke Bromo ada di vlog ini yaaa, yukk boleh tonton sekarang :)








8 comments:

  1. sedih banget ituuu, kalo pas hari H traveling, ternyata ada yg sakit :(. anak2ku pas msh kecil srg mba, padahal yaa persiapan ku kalo traveling udah jauh2 hari. biasanya 2 bulan sebelum berangkat anak2 aku biasain minum imboost, behitu jg dibtemt tujuan dan seulangnya dr sana. biar bdnnya terjaga.

    tp yg namanya masih kecil, kdg ga mempan juga. walopun skr mereka udh agak kuat badannya, udh jarang muntah kalo perjalanan jauh.

    semoga kapan2 bisa balik lg k bromo yaaa. aku sendiri blm prnh ksana :D. wkt traveling kliling jawa 2013, pulang dari dieng, kita mampir malang. planning besoknya itu ke bromo,tapi apa daya semuanya pada tepar wkwkwkwkk abisa kecapean dr dieng itu. jd batal. blm jadi2 nih aku planning ksana lg. tempat2 dingin gini slalu jd fav ku dan anak2 krn kita semua ga kuat panas. kalo trveling ke luar aja selalu milih pas winter biar ga gerah :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa akupun kalo ke tempat yang panasss, gak kuatttt

      Delete
  2. Huwaaaaa.. Kangen Bromo, eh ga ding, kangen foto2 di Bromo aja, wakakkakaa.

    Ini hotel pertama tempat kami nginap waktu pertama kali ke Bromo belasan tahun lalu, dulu dindingnya masih kayu kalau ga salah, airnya cuman dingin doang, ga ada air panas.
    Saya hampir koit sesak napas gara2 dinginnya ampun2an hahaha.

    Kedua kalinya nginap di sini juga, tapi sudah sama paksu, belom ada anak2, kalau setahun kemaren saya lewat dari arah Pasuruan sih mba, yang arah Tosari, dapat hotel lumayan meski harganya lumayan juga hahaha.

    Eh kalau dari Tosari, malah enak cari jeep on the spot, bisa nawar.

    Cuman ya gitu, nunggu agak subuh gitu, akhirnya jeep ga bisa sampai atas karena udah macet berat.

    Kami kudu ngojek juga biar bisa sampai atas.
    Ampun ya, naik motor sambil gendong bayi di dini hari, pipiku kek ditusuk ribuan jarum hahaha.

    Padahal saya udah pakai 2 kaos tebal, 1 sweater tebal dan jaket.
    Si bayi mah pakai baju 6 lapis kali, plus dibungkus ama selimut tebal pula.

    Aaahh ngangenin kok traveling ekstrim bareng bayi itu.

    Ayooo mba, kalau ke sana lagi kabar2in, semoga si cantik sehat selalu yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kudu lamaaa nih perginya, gak bisa sehari dua hari doang

      Delete
  3. Soal jeep..he eh, mending booking mba. Aku kemarin langsungan kena 750..padahal klo booking kr yang ndriveri jeep 500.


    Tp kmrn aku nginep di malang, biar nggak dingin bngt. Trus abis subuh baru ke Bromo. Bawa bocah juga soalnya, jd sengaja nglewatin sunrise

    ReplyDelete
  4. nahhh iyaa ditembak langsung mahal yaa mba

    ReplyDelete