Thursday, November 15, 2018

GoJekin Aja!

Dulu tiap ke Jakarta, saya suka bingung, mau naik apa ya? Kadang cari ojek suka susah, gak tau dimana mangkalnya. Mau pake taksi? Haduh, lihat-lihat dulu, kalo lokasinya jauh, bisa tekorrrr lah. Mau naik bis? Kadang bisa, kadang juga harus ngejar waktu karena aktivitas berentetan.

Sejak mengenal ojek online beberapa tahun terakhir, aktivitas di seputaran Jakarta, ternyata amat sangat membantu. Saya yang bukan asli Jakarta, dan sebagian besar aktivitas masih berada di Jogjakarta, tentu tiap ke ibukota ini, masih saja gak begitu apal dengan rute jalan. Padahal ya dulu pernah kerja di Jakarta, tapi yang diapalin ya rute dari rumah kakak tempat saya tinggal pas masih kerja disana, sampai ke kantor. Udah itu aja!


Halah jangankan di Jakarta, di Jogja sini pun, kalo bukan ke jalan yang familiar, saya suka nyasar. Kalau saya bilang, malah saya itu semacam punya geo-weakness, istilah yang saya buat sendiri untuk melabeli diri saya yang suka nyasar gak ngerti arah.



Kan ada google maps? Hahaha itu dia, saya tuh meski pakai google maps aja, tetep aja beberapa kali nyasar eui!

Itulah kenapa, saya dan ojol sekarang jadi sohib sejati. Kemanapun saya pergi, terutama di Jakarta, saya pasti pakai ojol. Awalnya saya install beberapa aplikasi, tapi setelah pemakaian beberapa bulan, saya putuskan untuk pakai 1 saja. Yaitu Go Jek.

Yes, sebagai IRT yang merangkap blogger & dubber, meski keduanya terbilang kerjaan freelance, tapi tetepppp aja, saya butuh bantuan untuk wara-wiri kesana kemari.

Pernah dengar istilah, GoJekin aja? Yap, hampir seluruh aktivitas saya sekarang sangat erat dengan fasilitas ini. Mulai dari untuk wara-wiri, kirim barang ke teman, pesan makanan, isi pulsa, bahkan beberapa waktu lalu sempat bayar perpanjangan domain blog pun dengan Go Jek.

Saat ke Toko Buku Gramedia Sudirman Jogjakarta, saya lihat juga menerima pembayaran menggunakan Go Jek. Wow mantap sekali ini fasilitas yang disediakan ojek online satu ini. Padahal awalnya hanya berkonsep ojek, untuk membantu mobilitas sehari-hari, ternyata bisa masuk ke lini apapun.

Oh iya, saya juga pernah pakai fasilitas Go Med, untuk beli obat, karena waktu itu saya yang demam, suami baru tugas ke luar kota, dan hanya ada anak-anak di rumah. Suatu saat juga saat mobil ban bocor, saya menggunakan Go Auto untuk memanggil jasa tukang pengganti ban.


Bahkan Ical, si sulung yang kelas 6 SD, juga sudah bisa pesan Go Jek sendiri. "Ih kok berani Mbak, anaknya diGojekin?". Awalnya sih enggak, tapi ketika Ical sudah ikut aikido selama beberapa tahun ini, barulah saya perbolehkan.

Ya saya pengen sih, anter seluruh aktivitas anak-anak, tapi ketika hari tertentu, ada tuh jadwalnya bersamaan, si kakak les musik jam 4 sore, dan si adek ada kelas aikido jam 4.30 sore, padahal lokasinya beda banget, yang satu ke utara, yang satu ke selatan. Eaaa eaaaaaa, emak pengennya membelah diri kalau begini.

Bersyukur ada Go Jek, Alhamdulillah.

Tapi ada nih yang saya kadang kesel kalau pakai fasilitas yang satu ini.

Pertama, kadang ada beberapa abang gojek yang gak mau ngikutin maps, jadinya nyari jalan sendiri, dan malah muter-muter gak karuan, dan bikin makin lama ke tempat tujuan, hiks.

Kedua, ada juga nih yang kalo uda terima orderan, gak mau ngechat atau dichat gak bales padahal udah centang 2. Eee ditelpon pun gak bisa. Mmmm?

Ketiga, kadang ada yang suka ngebut, dan ajrut-ajrut-an bawa kendaraannya atau malah kebalikannya, super pelan dan berusaha sangat hati-hati. Bagus sih, secara bawa penumpang, tapi kalau lambat banget, bikin saya pengen bilang "Sini Bang, saya aja yang nyetirin", hahaha

Keempat, kadang ada nih, yang maaaafff bau badannya kurang sip. Duh, bikin kliyengan kan.

Kelima, mm apa lagi ya? Keknya uda deh 4 aja :D

Jadi jadiii kalau pas order, dapet gojek yang wangi, sopan, ramah, nyetir motor/ mobilnya dengan kecepatan cukup, terus suka ngajak ngobrol, itu saya anggap sebagai berkah tersendiri.

So, kalau merasa lelah wara wiri kesana kemari, atau ada hal-hal yang kita gak bisa jangkau, udah deh GoJekin aja! :)


12 comments:

  1. Saat di Surabaya dulu paling sering pakai GO Jek. Murah dan Mudah

    ReplyDelete
  2. Duh sya blm coba, kapan kapan nyoba ah...

    ReplyDelete
  3. Sama mbak, si kakak juga sekarang udah aku pesenin Go-Jek sendiri. Alhamdulillah aman 😊

    ReplyDelete
  4. Aku pakai ojol kalau pas ke kota aja. Tapi memang sangat memudahkan. Di daerahku sudah ada juga ojol sekarang

    ReplyDelete
  5. Di tempatku belum ada.. pelosok sih 😂😂

    ReplyDelete